Selamat datang di KnK Land. Mari menguasai dunia bersama kami. Disini kalian bisa menemukan ratusan postingan berbahaya dari penulis-penulis kami. Selamat menikmati situs yang hidup ini.

Sunday, April 5, 2015

Aturan Sekolah yang Sebenarnya Sepele dan Tidak Penting

Hai lagi semua. Di post ini ane bakal share tentang aturan sekolah. Setiap sekolah memang memiliki aturan sekolah sendiri-sendiri. Tapi ada juga aturan sekolah yang mainstrum seperti harus pake seragam, seragamnya merah putih,
biru putih, abu-abu putih, sepatu harus item, dan sebangsanya. Aturan sekolah harus ada agar murid itu menjadi disiplin, gotong-royong dan kesopanan serta tertib.

Disamping aturan yang membuat siswa disiplin seperti jangan datang terlambat, istirahat jam sekian, dll ada juga aturan-aturan yang sebenarnya sepele dan tidak ada gunanya. Berikut aturan yang sebenarnya tidak ada gunanya.
 1.Aturan Rambut

Rambut adalah mahkota. Biasanya para pelanggarnya (biasanya cowok) dihukum dengan cara rambutnya digunting jadi jelek atau bisa saja dibotakin. Memang bagus sih setiap siswa bisa punya rambut yang rapi. Tapi setiap siswa itu punya style. Lu tau kan style? Ane juga gak tau apa itu style. Yang pasti rambut yang rapi tidak memberi jaminan seorang siswa itu pintar. Serta rambut yang kepanjangan itu tidak memberi jaminan kalo siswa itu bandel. Alhamdulillah sih kalo ada siswa yang patuh sama aturan ini. Ada juga guru gak pernah peringatin di hari-hari sebelumnya kalo ada razia rambut. Walhasil para siswa yang mendadak terkaget-kaget dibotakin semua. Kan lebih bagus diperingatkan sebelum harinya. Mungkin siswanya masih berpikir kalo rambutnya itu masih agak pendek. Mungkin aja rencananya bakal dipotong beberapa hari lagi. Dan satu hal lagi, ngecukur rambut itu butuh biaya. Kalo emang ngepaksain anak ngecukurin rambut ya dikasih duit dikit kek.

2.Baju Dimasukin ke Dalam

Bukan dilepas terus dimasukin ke dalam tas ya, tapi bagian bawah baju dimasukin ke dalam celana. Ini merupakan aturan buat para siswa cowok biar keliatan culun rapi. Emang mirip Jojon. Banyak sekali siswa cowok yang ngelanggar aturan ini. Alasannya sangat banyak seperti biar keliatan keren, jantan, macho atau mungkin kurang nyaman kalo dimasukin ke dalam. Ane juga punya perasaan gak nyaman dengan aturan ini. Padahal seharusnya dalam belajar yang dibutuhkan itu adalah kenyamanan bukan kerapian. Kan enak kalo belajar itu harus nyaman dan aman.

3.Sepatu Harus Warna Hitam

Hampir semua sekolah punya aturan ini. Alasan yang paling banyak biar semua siswa seragam. Ya memang dari baju sama celananya sih seragam sehingga sepatunya juga harus seragam. Sepatu bisa saja warna item tapi beda corak, beda brand, banyak bedanya, seragam dari mananya? Kalo emang sekolah bisa ngebikin sepatu sendiri biar sama ya Alhamdulillah. Lagipula buat ngebeli sepatu gak mahal apa? Bisa saja ada orang yang kurang mampu di sekolah terus sepatu yang paling murah di toko berwarna merah, biru, pink, atau putih. Mau ngepaksa beli yang item? Emang apa bagusnya sih warna item? Ya bagusnya biar keliatan seragam. Tapi apa bagusnya keliatan seragam sepatunya? Kalo baju sama celananya sih gpp biar gak ada perbedaan yang kaya sama yang miskin (biar gak saling ejek). Tapi gimana kalo sepatu? Sepatu kan mahal. Coba dipikir sekali lagi.

4.Dilarang Memakai Aksesoris

Bagi laki-laki di sebagian sekolah mutlak gak boleh memakai aksesoris kecuali jam tangan, bagi perempuan boleh tapi jangan berlebihan. Nah, yang mutlak ini yang menjadi tanda tanya. Emang gak boleh ya bagi laki-laki pake cincin? Dalam Islam gak ada yang melarang tuh. Bahkan Rasulullah sendiri pake cincin selama bukan emas dan besi serta juga tidak mirip perempuan.

Sekian. Emang kebanyakan aturan yang sepele berkisar di penampilan siswa. Serta banyak guru yang tidak mau mengajar hanya karena penampilan siswa ini sehingga mengakibatkan siswa terkejar. Pantas aja banyak koruptor yang punya penampilan rapi tapi dalemnya busuk. Apakah kita harus mengajarkan siswa cara memakai topeng ini? Di sekolah itu guru harus mengajarkan kedisiplinan serta mendidik dan mengajarkan siswa dengan tulus, bukan disuruh pake topeng. Jangan buat sekolah terlalu rumit dan terlalu banyak hukuman.

Kalo ada tambahan coba tambahkan di komen.

No comments:

Post a Comment